Sugiyono: Maju-Mundurnya Sekolah atau Madrasah Bergantung Kepala

Prof. Dr. Sugiyono (tiga dari kiri) berfoto bersama pascapelantikan Kamad YAPPI Gubukrubuh (1/4).
Wonosari, Abasrin.com–Maju-mundurnya sebuah sekolah dan madrasah di tangan kepala sekolah atau kepala madrasah. Baik atau tidaknya sebuah sekolah atau madrasah, bergantung kepala sekolah atau kepala madrasahnya.

Hal tersebut disampaikan Prof. Dr. Sugiyono dalam sambutannya setelah serah-terima jabatan sekaligus pelantikan Kepala MAS YAPPI Gubukrubuh Gunungkidul, Minggu (1/4/2018).

Terkait usaha mememajukan sekolah atau madrasah itu, Sugiyono mendorong sekolah atau madrasah di lingkungan LP Ma’arif NU DI Yogyakarta untuk meningkatkan jumlah murid dan meningkatkan nilai akreditasi.

Masih menurut Sugiyono, untuk meningkatkan dua hal tersebut, sekolah atau madrasah perlu membangun image yang baik. Image yang baik dapat dibangun melalui berbagai cara, misalnya melalui prestasi dalam lomba-lomba guru atau siswa. Untuk membangun image, sekolah atau madrasah perlu menginformasikan kiprah lembaganya melalui media, baik koran maupun media digital.

Dalam mencapai tujuan tersebut, guru besar Fakultas Teknik UNY tersebut menilai kepala sekolah atau kepala madrasah tidak dapat bekerja sendiri. Keberhasilan juga sangat bergantung kepada bapak/ibu guru. Guru dipandang sebagai kunci sukses pembelajaran siswa.

Kepada guru dan karyawan, Sugiyono berpesan agar pengabdian yang sudah dilakukan dengan baik dapat ditingkatkan menjadi lebih baik lagi. Dengan dukungan kepala madrasah, guru dan karyawan diharapkan untuk membuat madrasah memiliki keunggulan. Jika belum dapat unggul secara akademik, aspek keagamaannya dapat diunggulan.

Keunggulan itu menurut mantan dekan Fakultas Teknik UNY tersebut misalnya dapat dilihat dari semakin baiknya perilaku siswa. Keunggulan juga dapat dilihat dari jumlah hafalan Alquran siswa-siswinya.

“Menurut teori psikologi, orang-orang yang hafal Alquran adalah orang-orang yang luar biasa. Siswa hafal Alquran bisa masuk perguruan tinggi tertentu bebas tes,” papar Sugiyono.

Kepala MAS YAPPI yang dilantik adalah Kholis Muhajir, S.Ag., M.S.I. Muhajir dilantik setelah kepala madrasah yang lama, Drs. Maryanta menyelesaikan masa jabatannya sebagai kepala madrasah. Berita acara pelantikan dibacakan oleh Sekretaris LP Ma’arif NU DI Yogyakarta, Dr. Tadkiroatun Musfiroh.

Kepada kepala madrasah, Sugiyono berpesan untuk banyak membangun relasi dalam mengembangkan madrasah yang dipimpinnya. Selain itu, kepada madrasah diharapkan mengubah gaya kepemimpinan dari administrative leadership ke instructional leadership. Kepala madrasah dharapkan mengurangi sisi administratif, lebih kepada pembinaan pembelajaran.

Acara serah-terima jabatan sekaligus pelantikan yang diselenggarakan di Aula MAS YAPPI tersebut dihadiri oleh Penurus PWNU DI Yogyakarta (Dr. Arif Rohman), pembina LP Ma’arif NU DI Yogyakarta (Drs. H. Masharun Ghazalie, M.M.), para pengurus LP Ma’arif DI Yogyakarta, pengurus NU dan Ma’arif Gunungkidul, serta guru dan karyawan MAS YAPPI Gubukrubuh. (sab)

Launching Website, Guru Madrasah Indonesia Terbitkan 118 Tulisan


YOGYAKARTA, Abasrin.com--Guru-guru madrasah yang tergabung dalam Perkumpulan Guru Madrasah Penulis (Pergumapi) memiliki cara unik melaunching websitenya, yakni dengan mengundang anggotanya menulis selama sebulan penuh. Dalam periode peluncuran tersebut, anggota Pergumapi bersama-sama menerbitkan tulisan setiap hari tanpa henti.

Ketua Umum Pergumapi, Siska Yuniati, mengungkapkan bahwa timnya sengaja tidak melakukan kegiatan seremonial dalam mengenalkan website organisasinya. Guru MTs Negeri 3 Bantul itu berpendapat bahwa sebagai organsisasi guru penulis, kegiatan paling tepat dalam mempromosikan website yang baru dibuat adalah dengan mengisinya terus-menerus.

"Kami sedang mempromosikan website baru, yaitu www.pergumapi.or.id. Untuk mengenalkannya kepada anggota dan masyarakat luas, kami pilih kegiatan program menulis sebulan penuh," ungkap Siska ketika dihubungi Senin (12/3).

"Di Pergumapi, kami fokus kepada produktivitas menulis. Jangan sampai Pergumapi terlihat sibuk dan ramai, tetapi justru tidak produktif," lanjut guru peraih Internet Sehat Blog & content Award itu.

Masih menurut Siska, undangan menulis berlaku tanggal 12 Februari sampai dengan 11 Maret 2018. Setiap hari anggota bersama-sama mengirimkan tulisannya ke administrator website untuk proses penyuntingan dan penerbitan.

Lebih lanjut, Siska mengungkapkan bahwa tiap-tiap harinya, tulisan yang diterbitkan berbeda jenis. Hari Senin khusus untuk artikel, Selasa untuk esai, Rabu untuk resensi, Kamis untuk karya ilmiah, Jumat untuk promosi buku anggota, Sabtu untuk puisi, geguritan, pantun, dan sejenisnya, serta hari Minggu khusus untuk cerpen, cerkak, dan cerita naratif lain.

Dihubungi secara terpisah, Ketua Panitia Peluncuran website Pergumapi, Ogi Lesmana, mengungkapkan, selama periode launching pihaknya menerbitkan 118 tulisan di website. Daerah terbanyak yang mengirim tulisan adalah Daerah Istimewa Yogyakarta, diikuti oleh Provinsi Jawa Timur kemudian Provinsi Bengkulu.

Lebih lanjut, doktor lulusan UIN Sunan Gunung Jati itu mengungkapkan bahwa dalam launching ini, dirinya dibantu Noor Shofiyati (wasekjen), Ayu Dewi Widowati dan Kaswamawti (bidang penulisan media massa), serta Pujarsono dan Rina Harwati (humas).

Ogi berharap, peluncuran website Pergumapi ini hanyalah merupakan awal. Kemudian hari, para guru tetap seamangat mengisi website selain mengirim ke media konvensional dan menulis buku.

"Saya senang sekali teman-teman semangat mengikuti program menulis ini. Semoga setelah ini, teman-teman tetap rajin menulis di website sambil terus-menerus menulis di media konvensional dan menulis buku," harap guru MIN 3 Kota Banjar itu.

Seperti diketahui, Pergumapi adalah organisasi yang didirikan oleh guru-guru madrasah dalam rangka menghimpun guru-guru madrasah penulis serta guru-guru yang memliki minat untuk belajar menulis. Organisasi ini berbentuk perkumpulan dan mulai dirintis tahun 2016 dengan nama Asosiasi Guru Madrasah Penulis Indonesia (Agumapi).

Tanggal 8 Januari 2018, ketika diproses di Kementerian Hukum dan HAM RI, nama Agumapi diubah menjadi Perkumpulan Guru Madrasah Penulis disingkat Pergumapi, sesuai dengan aturan Kemkumham. Sekretariat organisasi ini berada di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Pergumapi dipimpin oleh seorang ketua umum dan wakilnya, yaitu Siska Yuniati dari Daerah Istimewa Yogyakarta dan Eza Avlenda dari Provinsi Bengkulu. Sementara itu, duduk sebagai sekretaris jenderal dan wakilnya, Ogi Lesmana dari Jawa Barat dan Noor Shofiyati dari Daerah Istimewa Yogyakarta. Sebagai bendahara dan wakilnya, Septy Andari Putri dari Daerah Istimewa Yogyakarta dan Tati Nuryati dari Jawa Barat

Dalam menjalankan organisasinya, Pergumapi membentuk sepuluh bidang, yaitu bidang (1) organisasi dengan pengurus Sukarlan dan Umi Solikatun, (2) diklat dengan pengurus Ruba Nurzaman dan Edy Purwanto, (3) penulisan sastra dengan pengurus Sukarti dan Ikha Mayashofa Arifiyanti, (4) penulisan media massa dengan pengurus Ayu Dewi Widowati dan Kasmawati, (5) penulisan buku dengan pengurus Sarifudin dan Bambang Sukarnoto, (6) penulisan bahan ajar dengan pengurus Zaenal Abidin dan Nurhasanah Rahmawati, (7) penerbitan dengan pengurus Najmah dan Syafa'atul Maulida, (8) kewirausahaan dengan pengurus Sri Saktiani dan Moh. Rochimi, (9) pengabdian masyarakat dengan pengurus Nuraedah dan Siti Murdaning Setyastutik, serta (10) humas, informasi, dan kerja sama antarlembaga dengan pengurus Pujarsono dan Rina Harwati.

Sebagai perkumpulan, dalam struktur organisasi Pergumapi terdapat dewan pengawas. Posisi pengawas ini ditempati oleh dua anggota perkumpulan, yaitu Anita Isdarmini dan Ahmad Arif Ma'ruf.

Kegiatan utama di Pergumapi adalah praktik dan peningkatan keterampilan menulis. Untuk mempublikasikan tulisan, Pergumapi mendorong anggotanya menerbitkan di media konvensional dan dalam bentuk buku. Selain itu, juga disediakan media online berupa website.

Untuk penerbitan buku, saat ini Pergumapi bekerja sama dengan Penerbit MATSNUEPA di Malang yang  dipimpin oleh Ketua Bidang Penerbitan Pergumapi, Dr. Najmah. Selain itu, organisasi ini juga sedang merancang penerbitan majalah melalui bidang penulisan media massa.

Masih terkait penulisan buku, tahun 2017 Pergumapi bekerja sama dengan penerbit di Daerah Istiemwa Yogyakarta untuk menulis beberapa buku yang digunakan di ruang kelas, baik di madrasah maupun sekolah umum. Buku-buku tersebut dipublikasikan dan digunakan secara nasional. Tahun 2018 ini kerja sama masih berlanjut untuk buku lain dan beberapa anggota Pergumapi yang mendaftarkan diri sebagai penulis sedang menyelesaikan draf naskah buku.

Terkait peningkatan kualitas menulis anggota, Pergumapi melakukan kuliah dalam jaringan dwimingguan. Kegiatan ini dipilih karena dipandang efektif dan efisien, yakni tidak menuntut kehadiran tatap muka dan berbiaya murah. Hasil kuliah daring yang diselenggarakan melalui grup WhatsApp ini juga masih dapat dibaca oleh anggota yang kebetulan tidak bisa hadir secara online. Program ini dilaksanakan oleh pengurus bidang diklat, yaitu Ruba Nurzaman dan Edy Purwanto.

Sebagai lembaga yang baru berdiri, banyak agenda baru digagas oleh Pergumapi. Dalam menjalankan gagasan-gagasan tersebut, Pergumapi senantiasa bersinergi dengan program Kementerian Agama sebagai lembaga yang menaungi guru-guru madrasah, baik pada tingkat pusat maupun daerah. (*)

Guru Madrasah Tanda Tangani Akta Notaris Perkumpulan Guru Madrasah Penulis

Dari kiri: Noor Shofiyati, Septy Andari Putri, Siska Yuniati, dan Anita Isdarmini.

BANTUL, Abasrin.com--Akta Notaris Perkumpulan Guru Madrasah Penulis (Pergumapi) ditandatangani oleh Pengurus Pusat Pergumapi yang diwakili oleh Anita Isdarmini, Ahmad Arif Ma'ruf, Siska Yuniati, Noor Shofiyati, dan Septy Andari Putri. Penandatanganan dilakukan di Kantor Notaris Siti Nurhanifah, Jalan R.E. Martadinata 2 Bantul, Jumat (23/2) pukul 13.00-15.00 WIB.

Kelima penanda tangan tersebut adalah kepala madrasah dan guru asal Daerah Istimewa Yogyakarta. Anita Isdarmini dan Ahmad Arif Ma'ruf merupakan Pengawas Pergumapi. Siska Yuniati, Noor Shofiyati, serta Septy Andari Putri masing-masing merupakan Ketua Umum, Wakil Sekretaris Jenderal, serta Bendahara Umum Pergumapi.

"Para pengurus Pergumapi berjumlah 26 orang yang berasal dari beberapa provinsi di Indonesia. Agak sulit mengumpulkannya untuk tanda tangan akta notaris. Oleh karena itu, para pengurus mewakilkan penandatanganan kepada para pengurus yang berasal dari DI Yogyakarta," jelas Siska Yuniati ketika dihubungi melalui komunikasi WhatsApp.

"Oleh karena penandatanganan ini sifatnya administratif dan bisa diwakilkan, maka kami putuskan untuk ditandatangani oleh unsur yang wajib saja, yaitu pengawas, ketua, sekretaris, dan bendahara yang kebetulan berasal dari DI Yogyakarta," lanjut Siska.

Penandatanganan ini menurut guru MTs Negeri 3 Bantul itu merupakan sebagian dari proses yang harus dilalui dalam rangka legalisasi organisasi yang dipimpinnya itu. Siska mengungkapkan, sebelumnnya, pihaknya telah melakukan rapat penentuan nama, pendaftaran nama ke Kemkumham RI, persiapan berkas, dan lain-lain.

Masih menurut Siska, setelah penandatanganan tersebut, para pengurus masih harus mengurus sekretariat ke kelurahan. Setelahnya, SK Kemkumham diproses dilanjutkan dengan pembuatan NPWP dan pembuatan rekening organisasi.

Selain guru yang hadir pada penandatangan itu, beberapa guru lain asal DI Yogyakarta juga tercatat sebagai Pengurus Pergumapi. Mereka adalah Umi Sholikatun (sekretaris bidang organisasi), Rr. Ayu Dewi Widowati (ketua bidang penulisan media massa), Nurhasanah Rahamawati (sekretaris bidang penulisan bahan ajar), R. Rara Murdaning Setyaningtiastutik (sekretaris bidang pengabdian masyarakat), serta Pujarsono dan Rina Harwati (ketua dan sekretaris bidang humas, informasi, dan kerja sama antarlembaga).

Sambil mengurus akta notaris dan SK Kemkumham organisasi, Pergumapi telah memulai berberapa kegiatan terkait penulisan. Setiap dua pekan sekali, organisasi ini menggelar kuliah daring yang difasilitasi oleh Bidang Diklat Pergumapi. Selain itu, sudah dilaksanakan penulisan buku ajar, menulis buku bersama, di antaranya bahkan sudah ada yang diproses di penerbitan oleh bidang penerbitan. Pendaftaran anggota juga sudah dilaksanakan oleh bidang organisasi.

Dalam rangka peluncuran website orgnisasi, www.pergumapi.or.id, Pergumapi menggelar tantangan menulis sebulan penuh bagi seluruh anggotanya. Dalam kegiatan ini, anggota ditantang menulis selama sebulan penuh yang dimulai tanggal 12 Februari 2018.

Pada proses itu, setiap hari akan dimuat tulisan karya anggota. Hari Senin dimuat tulisan artikel, hari Selasa esai, hari Rabu resensi buku, Kamis karya ilmiah, hari Jumat info buku baru karya anggota, hari Sabtu puisi, pantun, parikan, dan sejenisnya, serta hari Minggu untuk fiksi seperti cerpen, cerkak, dan sejenisnya. Tantangan ini akan berakhir tanggal 11 Maret 2018. (Rina Harwati).

Pergumapi Tantang Guru Madrasah Menulis Sebulan Penuh

YOGYAKARTA, Abasrin.com--Guru-guru madrasah di Indonesia ditantang menulis sebulan penuh. Mereka adalah guru-guru yang tergabung dalam organisasi Perkumpulan Guru Madrasah Penulis atau Pergumapi. Tantangan tersebut digelar dalam rangka launching website baru Pergumapi.

Sebelumnya, organisasi ini bernama Asosiasi Guru Madrasah Penulis Indonesia atau Agumapi. Nama tersebut mengalami penyesuaian ketika didaftarkan ke Kementerian Hukum dan HAM RI menjadi Perkumpulan Guru Madrasah Penulis atau Pergumapi. Demikian disampaikan Siska Yuniati, Ketua Umum Pergumapi.

"Nama Agumapi tidak bisa kami daftarkan, karena di Kemkumham tidak lagi diizinkan kata asosiasi, ikatan, himpunan, dan sejenisnya. Kata yang diizinkan hanyalah perkumpulan dan itu dianggap memiliki kesamaan makna dengan asosiasi, ikatan, himpunan, dan lain-lain.”

Masih menurut Siska, pihaknya sempat memilih nama Perkumpulan Guru Madrasah Penulis Indonesia, tetapi juga tidak diperkenankan. Akhirnya, diputuskan menggunakan nama Perkumpulan Guru Madrasah Penulis yang disingkat Pergumapi.

"Dengan adanya perubahan nama tersebut, secara otomatis, organisasi juga mengubah alamat website, yang sebelumnya www.agumapi.org menjadi www.pergumapi.or.id," ungkap Siska.

Dalam rangka sosialisasi nama webiste baru inilah, pihaknya membuat tantangan bagi anggota. Tantangan itu menurut Siska berlaku bagi seluruh anggota di seluruh Indonesia.

"Kegiatan ini dikoordinasi oleh sekretaris jenderal dan wakilnya dengan melibatkan tim bidang penulisan media massa dan tim humas," lanjut Siska.

Dihubungi terpisah, Sekjen Pergumapi, Ogi Lesmana, mengungkapkan bahwa tantangan tersebut berlaku selama satu bulan penuh, yaitu tanggal 12 Februari hingga 11 Maret 2018. Selama sebulan itu, setiap hari harus ada tulisan yang dipublikasikan.

Masih menurut Ogi, jenis tulisan yang dimasukkan dalam tantangan ini ada delapan jenis yang dibagi berdasarkan hari, yaitu artikel (Senin), esai (Selasa), resensi (Rabu), karya ilmiah (Kamis), info buku karya anggota (Jumat), pusi (Sabtu), Cerpen (Minggu), dan berita (setiap hari).

Untuk berita, doktor lulusan UIN Sunan Gunung Jati itu mengungkapkan, dapat berupa berita internal Pergumapi, bisa pula berita dari madrasah. Khusus berita dari madrasah, harus berita kegiatan terkait literasi. (Rina Harwati)

Ma'arif DIY Bantu Sekolah Terdampak Banjir Siklon Cempaka

Dari kiri: Masruhi, S.Ag., Dr. Imam Machali, dan Dr. Muhajir. Foto: Sabjan Badio.
Bantul, Abasrin.com--Tim Ma'arif DIY serahkan bantuan untuk SMP Ma'arif Imogiri, Sabtu (23/12/2017). Bantuan berupa dana untuk pembelian komputer itu diserahkan oleh Dr. Imam Machali, Koordinator Bidang Pendidikan Dasar PW Ma'arif DIY. Pada kesempatan itu imam didampingi oleh Dr. Muhajir (sekretaris LDNU DIY) dan Sabjan Badio (humas PW Ma'arif DIY).

Imam Machali menyampaikan bahwa bantuan tersebut merupakan bentuk kepedulian warga NU kepada sekolah-sekolah Ma'arif yang terkena dampak banjir akibat siklon tropis Cempaka. Bantuan berasal dari para donatur perseorangan, sekolah-sekolah Ma'arif, dan lembaga lain yang peduli.

Bantuan diterima langsung oleh Kepala SMP Ma'arif Imogiri, H. Masruhi, S.Ag. di ruangannya. Mewakili institusinya, Masruhi sangat berterima kasih atas perhatian kepada lembaga yang dipimpinnya.

"Saya berterima kasih atas perhatian dari PW Ma'arif DIY ini. Dana yang diberikan akan digunakan untuk mengganti komputer yang rusak. Komputer-komputer itu akan kami gunakan untuk persiapan dan pelaksanaan UNBK di SMP Ma'arif Imogiri," ungkap Masruhi.

Lebih lanjut, Masruhi menyampaikan bahwa karena keterbatasan fasilitas, sekolahnya berencana mengikuti Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) di SMP Negeri 3 Imogiri. Untuk kepentingan tersebut, komputer-komputer yang ada di SMP Ma'arif Imogiri dibawa ke lokasi. Di lokasi persiapan UNBK itulah komputer-komputer SMP Ma'arif Imogiri terkena banjir.

Selain memberikan bantuan kepada SMP Ma'arif Imogiri, PW Ma'arif DIY juga memberikan bantuan kepada sekolah-sekolah di Kulonprogo dan Gunungkidul.

"Melalui program 'Gerakan Ma'arif untuk Pendidikan', kami memberikan bantuan korban banjir di tiga kabupaten di DIY. Untuk Kulonprogo, sudah diserahkan oleh Sekretaris PW Ma'arif DIY, Dr. Tadkiroatun Musfiroh, beserta tim tanggal 16 Desember lalu. Jumlahnya ada 8 sekolah. Sementara itu, bantuan ke Gunungkidul rencananya akan diberikan langsung oleh Prof. Dr. Sugiyono, Ketua PW Ma'arif DIY. Di Gunungkidul, ada 5 sekolah yang akan dibantu," jelas Imam Machali. (sab/maarifdiy.com)

Lima Budaya Kerja Bergema di Pembukaan Gebyar Kerukunan 2017


Yogyakarta, Abasrin.com-Integritas, profesionalitas, inovasi, tanggung jawab, dan keteladanan bergema memenuhi GOR UNY,  Senin (18/12). Etos kerja yang menjadi semangat aparatur Kemenag dalam mengabdi ini diucapkan dalam pembukaan Gebyar Kerukunan 2017. Dipandu Kasubbag Umum Kanwil Kemenag DIY, Fahrudin MA, peserta kompak mengucapkan 5 Budaya Kerja lengkap dengan gerakannya.

Lima nilai Budaya Kerja tersebut sejatinya merupakan nilai yang hidup dalam setiap ajaran agama. Hal itu disampaikan
Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, saat launching 2014 silam.

Salah satu peserta, Rusmantara, yang juga guru MTs Negeri 5 Bantul mengapresiasi  kegiatan Gebyar Kerukunan 2017.
"Kegiatan cukup meriah dan yang hadir banyak," ujar Rusmanta.

Terkait 5 budaya kerja, Rusmantara pun mampu menyebutkannya dengan tepat. Ia menyatakan bahwa sebagai ASN ia akan berusaha mengamalkan kelima budaya tersebut.

"Ya ... akan berusahan mengamalkan (lima budaya kerja-red), semaksimal mungkin," ungkapnya.

Selain 5 Budaya Kerja, Paduan Suara Pesparawi juga  turut mengisi acara pembukaan. Alunan lagu "Bendera" dibawakan dengan semangat diikuti para peserta yang hadir. Usai persembahan tersebut, gemuruh tepuk tangan dari tribun menambah gelora acara yang tengah berlangsung.

Hadir dalam kesempatan ini Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Wakil Gubernur DIY Sri Paduka Paku Alam X, Kepala Kanwil Kemenag DIY Muhammad Lutfi Hamid dan jajaran serta sedikitnya 8.000 ASN dan PTT Kemenag DIY. (sis)